Ada Tiga Hal Indonesia Tidak Mau Perang

JAKARTA- Golombang tekan yang yang di biaskan kepada pemerintah terhadapsifat tegas pemerintah kepada Malaysia. Haltersut di smabut oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, belau bersikukuh bahwa penyelesaian masalah bilateral dengan Malaysia harus dilakukan dengan cara damai. Dalam pidatonya menyikapi masalah hubungan bilateral dengan Malaysia di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta, Rabu (1/9/), Presiden tak menyinggung sama sekali kemungkinan konfrontasi atau bahkan perang.

“Perkembangan dan dinamika kedua negara, salah satu hubungan bilateral Indonesia yang paling penting,” ujar Presiden. Tiga alasan diungkapkan Presiden untuk menjaga hubungan Indonesia dan Malaysia tetap berjalan dengan erat.

Pertama, kata Presiden, Indonesia dan Malaysia memilik hubungan sejarah, budaya, dan kekerabatan yang sangat erat dan mungkin yang paling erat dibanding negara-negara lain dan sudah terjalin selam ratusan tahun. “Kita mempunyai tanggung jawab sejarah untuk memelihara dan melanjutkan tali persaudaraan ini,” ujar Presiden.

Kedua, hubungan Indonesia dan Malaysia adalah pilar penting dalam keluarga besar ASEAN. “ASEAN bisa tumbuh pesat selama empat dekade terakhir ini, antara lain karena kokohnya fondasi hubungan bilateral Indonesia dan Malaysia,” lanjut Presiden.

Ketiga, ada sekitar dua juta orang Indonesia yang bekerja di Malaysia baik di perusahaan, di bidang pertanian, maupun di berbagai lapangan pekerjaan. Ini adalah jumlah tenaga kerja Indonesia yang terbesar di luar negeri. “Tentu saja keberadaan tenaga kerja Indonesia di Malaysia membawa keuntungan bersama bagi Indonesia maupun bagi Malaysia,” jelas Presiden.

Sementara itu, ada sekitar 13.000 pelajar dan mahasiswa asal Indonesia yang belajar di Malaysia dan sekitar 6.000 mahasiswa Malaysia di Indonesia. “Ini merupakan aset bangsa yang harus dibina bersama dan menjadi modal kemitraan,” kata Presiden.

Menurut Presiden, kerja sama ekonomi antara Indonesia dan Malaysia menjadi alasan penting hubungan kedua negara harus dipertahankan. Wisatawan Malaysia yang berkunjung ke Indonesia merupakan ketiga tebesar dengan 1,18 juta orang dari total 6,3 juta wisatawan macanegara. Investasi Malaysia di Indenesia dalam lima tahun terakhir pada 2005-2009 berupa 285 proyek dengan nilai investasi berjumlah 1,2 miliar dollar AS. Sementara investasi Indonesia di Malaysia mencapai 534 juta dollar AS. Jumlah perdagangan kedua negara selama tahun 2009 mencapai 11,4 miliar dollar AS.

About alqonews

tolalitas pada sesuatu itu dalah keharus dalam pilihan hidup. ihktiar suatu yg wajib dilakun semakin sempitnya dunia terhadap ruang gerak individu yang termajilakan secara sistem. kebebasa adalah hak mutlak..!!
This entry was posted in Politik & Pemerintah. Bookmark the permalink.

2 Responses to Ada Tiga Hal Indonesia Tidak Mau Perang

  1. Lucky dc says:

    Dari kondisi di atas seharusnya pemerintah Indonesia seharusnya memetik pelajaran berharga supaya memperhatikan yang namanya penciptaan lapangan kerja bagi rakyat banyak. Jangan hanya mengurusi pertumbuhan ekonomi makro yang hanya dinikmati segelintir penduduk Indonesia tetapi juga ekonomi mikro sehingga dapat dirasakan oleh rakyat kecil.

  2. adul says:

    lebih tepatnya lagi, negara kita tidak memiliki nilai tawar yang lebih. tak heran jika perbuatan malaysia kepada negara kita, tidak pernah berfikir pajang dan pertimbangan. sedangkan kita berfikir dan berfikir untuk menyelesaikan persoalan yang ada.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s